Saturday, 14 July 2012

Aku nak kawin. Heh.



Ahha. Teringat saat-saat di awal tarbiyah ini. Dibesarkan oleh ikhwah yang bernikah awal. Dan sangat-sangat diprovok dan digalakkan untuk kawin awal. Siot je. Haha.

Murabbi aku sendiri, bernikah seawal usia 22 tahun. Tapi ayah aku bernikah seawal umur 21 tahun. Err.

Kerana aku ingin bernikah, bukanlah semudah menuturkannya. Aku tidak ingin melangkah ke fasa kedua, dalam keadaan aku sentiasa merangkak-rangkak di fasa pertama. Baaaaaaaaaaanyak sangat benda yang perlu dibaiki.

Dan bukanlah semata-mata kewangan yang aku peningkan, kerana kewangan insyaAllah mampu dicari. Tapi yang aku risaukan adalah pembinaan diri. Kerana bagi aku, indikator untuk bernikah ini bukanlah umur, tetapi sejauh mana persiapan yang kita lakukan.

Kerana aku beriman sesungguhnya bukanlah yang umurnya tua itu bermakna ia lebih matang, dan tidak pula bermakna yang muda itu tidak matang. Semuanya bergantung kepada muwasofat yang telah kita bina pada diri kita.

Kerana aku ingin berkahwin, ia bukanlah semudah mengemukakan teori-teori kepada ibu bapa, walaupun aku dah mula melobi mak ayah aku dua tahun lepas. Haha.  Dan ayah dan mak aku pun sebenarnya dah terima dakwah aku ' untuk nikah awal', cuma ada beberapa perkara yang masih belum ada pada diri aku. Heh.


Kerana aku ingin berkahwin, aku pernah tegaskan kepada diri aku beberapa perkara. Wahai diri, janganlah engkau bermain-main dengan persaksian yang engkau berikan ini. :)


Selagi benda ni aku tak mampu nak maintain, atau erti kata lain tidak menjadi darah daging aku, aku cuba untuk taknak fikir mengenai nikah. InsyaAllah, aku sedang berusaha menjadikan benda-benda ni suatu kewajipan untuk aku. Sebagai orang yang menggerakkan dakwah. Eh.


Pertama, mutabaah amal.

  1. Istiqamah dalam subuh berjamaah, etlis 5x seminggu
  2. Istiqamah tilawah sehari sejuzuk
  3. Istiqamah qiamulai etlis 5x seminggu
  4. Istiqamah mathurat kubra harian
  5. Dan beberapa mutabaah amal yg lain *boleh rujuk wajibat al-akh - risalah taalim
Kedua, dakwah
  1. Aku dah ada usrah penggerak. Etlis dorang ni dah faham dan sedar + komitmen dengan wasail tarbiyah.
Ketiga, study aku.
  1. Result study aku cemerlang
Ahha. Mesti ada yang pelik kan kenapa macam sikit je, sedangkan banyak lagi benda yang perlu disiapkan untuk melangkah ke alam berdua. Err. Benda-benda yang lain tu insyaAllah dah boleh maintain. Dan benda-benda yang aku nak capai dalam hidup aku, (planning jangka masa panjang sampai mati) biarlah aku je yang tau.
Kenapa aku letakkan indikator tersebut pada diri aku?

Kan senang kalau belaja dulu, pastu kerja. Dah dapat duit baru la fikir nak kawin. Kemudian baru la fikir nak istiqamah dengan baca quran segala bagai  tu. Heh.

Sebab aku nak nikah awal la! Nak nikah masa belajar. Ahha.

Kerana aku mahu bernikah kerana dakwah.

Bila aku katakan aku mahu bernikah kerana dakwah, yang paling utama sekali yang aku kena dakwahi adalah diri aku. Mana mungkin aku mampu lahirkan sebuah baitudakwah, andai diri aku sendiri tidak mampu aku dakwahi?

Macam mana aku nak lahirkan anak-anak yg comel dan gebu yang boleh menjadi murabbi buat ummah ni, kalau aku sediri tak mampu buktikan cinta aku kepada Allah?

Paling utama, macam mana aku nak menyeru manusia kepada Allah, sedangkan aku sendiri jauh dr Allah. Sobs. T__T,

Entah lah. Kalau aku nak bagi teori untuk kuatkan hujah aku untuk nikah, baaaaaaaaanayk sangat yang aku boleh bagi. Tapi cukuplah satu ayat yang aku bagi sebagai sebab untuk aku nikah iaitu, '' kerana dakwah. ''


Dan semestinya dengan sebab-sebab lain, seperti nak tundukkan pandangan, agar ada pasangan boleh curhat dan bermanja, menjadi penguat ketika susah dan senang, jalan-jalan pegang tangan pergi daurah sama-sama hoyey, dan  banyak lagi la. Eh.


Dan sebelum memasuki marhalah kedua itu, Baitudakwah, aku sedang berusaha untuk menjadi individu muslim yang baik, kacak lagi bergaya !


Kerana si comel itu perlu membesar dengan hammasah.


Ni satu lagi sebab utama kenapa aku nak nikah awal. Aku ingin agar anak-anak membesar ketika hammasah aku tengah membara. Err. Aku nak mereka membesar melihat semangat abah mereka dalam menggerakkan dakwah ini. Aku ingin mereka terbiasa dengan program tarbawi dari kecil. Si kecil tu boleh lepak sama-sama dengan anak ikhwah yang lain, yang nikah masa usia muda-muda. Barulah membesar menjadi seperti Syeikh Yusuf Qaradawi. Ehem.


Kerana kami sefikrah. 


Eh, kenapa aku letakkan semua benda tu sebagai untuk diri aku je? Kenapa tak macam lelaki soleh diluar sana yang meletakkan indikator dalam memilih pasangan hidupnya? Nak pasangan yg solehah, pandai masak, manja, caring, pandai jaga anak, minat kucing bla bla bla..Ahha. 


Kerana aku yakin, dia juga sedang membina dirinya. *kenyit mata.


Dia juga semestinya sedang melalui fasa yang aku sedang lalui. Dia juga sedang membina dirinya agar bila melangkah ke marhalah kedua kelak, dakwah itu semakin haybat.


Mujahadah itu memang pahit, kerana hasilnya manis seperti eskrem coklat dan strawberi. Nyum nyum !


Setahun atau dua tahun lagi insyaAllah. 

Teringat kata-kata murabbi Sang Engineer. '' kalau mutabaah macam ni pun enta tak mampu maintain masa zaman study, maka yakinlah, enta takkan mampu nak maintain bila dan berkeluarga dan bekerja. Rindu anda. Sobs. T_T

Pemimpi Tegar - Kalau kalian minat kat seseorang tu, kalian doa je hari-hari, doa je terus,

''Ya Allah, Kau kahwinkanlah aku dengan dia, aku dah minat gila-gila ni''.


15 comments:

  1. memasang mimpi~
    memohon realiti:)

    terkesan di hati.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh, anda pun mahu jadi pemimpi tegar juga kah?

      Delete
  2. alhamdulillah.. JOM NIKAH AWAL..heh? ^__^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Majalah JOM senaskah RM6. Sekian. Ahha.

      Delete
  3. selamat membina bait muslim!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baru selamat membina fard muslim la.. >,<

      Delete
  4. whoaaaaa ~

    anda mempengaruhi minda separa sedar saya >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amacam? Anda beriman tak dengan satu statement,

      '' penulisan boleh mengubah dunia? '' Eh.

      Delete
  5. woah.. nak jugak kawen awal! haha.. tapi nak jadi individu muslim yang kacak bergaya beriman beramal dulu, nak bersedia jadi nakhoda baitul muslim yang bagus.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yelah. Saya tahu saya tak sekacak anda. Sobs. T__T

      Delete
    2. apa merepek? sebab xkacak lah nk jadi kacak..eheh.. lain lah Inspektor Saahab T^T

      Delete
    3. Provokasi. :p A'ah la. Kita x kacak. Kena la berusaha kacak. Inspector lain la, da la kacak. Comel pula tu. Hihi

      Delete
  6. Replies
    1. Tak habis-habis dengan kerja gila. =,=

      Delete

Oh, semua orang ingin mendengar kata-kata yang lahir dari hati anda.