Friday, 6 April 2012

Bila cerita tentang rumah ikhwah.






Baru-baru ni ada ikhwah buat curhat (curahan hati) kepada saya. Dia ceritakan kepada saya mengenai sebuah rumah ikhwah ni Mesir yg sangat best. Segala-galanya best !


Ah. Kadangkala susah juga saya mahu hidup dengan manusia ideal begini, tapi nak buat macam mana. Dia pun manusia kan? 


Katanya bila masuk rumah tu kita akan rasa sangat rohnya. 


Semua ikhwah akan menyambut kita dengan muka ceria, dengan pelukan yang erat. Kebersihannya sangat terjaga. Rumah itu memang sangat-sangat terisi dengan program-program Islami. Semua penghuni rumah itu saaangat menjaga amal fardi. 


Mudah kata kalau anda masuk ke dalam rumah tu, keluar-keluar mesti rasa nak terbang ! Dan..dan anda akan rasa nak taaaangkap je semua org dan ajak masuk dalam rumah tu ! Huh.


Begitulah cerita ikhwah tersebut kepada saya disaat dia sendiri masih belum pernah sampai ke Mesir~


Kemudian dia mula membandingkan dengan beberapa rumah ikhwah di Malaysia. Sambil buat muka tak puas hati, dia meneruskan ceritanya.


'' Ana cukup tak puas hati dengan beberapa rumah ikhwah di Malaysia. Tak kiralah RI (rumah ikhwah) Uhud ke, Futaih ke, marZu ke, Qutb ke, apa ke, kebanyakannya yang ana tengok sama je.


Bila masuk rumah tu, mesti sambutannya tak hangat lansung. Ikhwah sibuk dengan laptop masing-masing, sibuk dengan sembang sesama mereka, sampai kadang-kadang ana rasa macam alien pulak bila masuk rumah mereka. Ana tak rasa lansung kehangatan ukhwah tu. 


Kadang-kadang tu ada juga rumah yang tak terjaga kebersihan dan kekemasan. Bila sampai je kat RI, kasut dan selipar tak bersusun, ruang tamu macam tongkang pecah. Bilik aptah lagi ! 


Bila ana masuk dapur dan bilik air akhi, sebak ana rasa. Inikah nilai tarbiyah kita selama ni? Inikah apa yang kita canang-canagkan selama ni? ''


*Saya hanya senyum sambil menyedut tea o ais yang masih bersisa dalam cawan* ^_^, Comel bukan? Hihi.



*********


Mahukah rumah ikhwah seperti ini?


Para pembaca yang saya kasihi sekalian,

 Lazimnya dalam kehidupan kita, kita selalu menyalahkan orang lain tatkala berlaku sesuatu masalah. Kita selalu akan nampak kesalahan orang, sedangkan jarang-jarang kita melihat kepada diri kita.

Di saat kita melihat rumah yang kita duduki tidak seperti yang kita harapkan, tak kiralah rumah ikhwah ke, rumah akhwat ke, hatta rumah anda sendiri pun. Maka apa peranan kita sebenarnya dalam menghadapi masalah tersebut?

Saya tak salahkan ikhwah yang membuat curhat kepada saya tu. Sebabnya saya pun penah rasa apa yang dia rasa. Zaman-zaman merasakan manusia ni jamaah malaikat.

*hati mula sebak. banyaknya dosa dgn ikhwah*

Sepatutnya apabila kita menghadapi satu-satu masalah, kita kena tuding semuaaaaaaaa jari pada diri kita, dan tanyakan dengan sunguh-sungguh pada diri kita,

Apa peranan aku?! Apa peranan aku?! Apa peranan aku?!

Sila jangan jerit di khalayak ramai. Saya tidak akan bertanggungjawab atas sebarang kesulitan yang akan anda hadapi.


Sidang pembaca yang saya sayangi,

Suka untuk saya kongsikan satu prinsip kepada anda semua dalam kita memandang masalah sebegini. 

Prinsip yang saya rasakan, sangat membantu saya dalam memandang kehidupan ini.

Yang pertama : Jangan letakkan harapan yang terlalu tinggi kepada orang lain.


Yang kedua : Kita mesti berikan yang terbaik.


Nak tau lebih lanjut tentang prinsip ni? Nantikan episod akan datang ! Rumah ikhwah 2.0

2 comments:

  1. rumah ikhwah mesir hanya biasa-biasa.

    # Mai la rumah saya :)

    ReplyDelete

Oh, semua orang ingin mendengar kata-kata yang lahir dari hati anda.